Loading..

Loading

Here goes your text
arrow_back

China Eastern Airlines Jakarta-Shanghai VV

China Eastern Airlines Jakarta-Shanghai VV

rate_review

Halo semuanya. Kali ini saya ingin membuat postingan pertama saya di forum Indoflyer reborn dengan trip saya bulan December 2018 menggunakan salah satu penerbangan internasional dari Jakarta yang jarang diliputi yaitu China Eastern Airlines dari Jakarta ke Shanghai dan sebaliknya. 

Di Shanghai, saya juga pergi ke kota-kota di sekitarnya di Provinsi Zhejiang dan Jaingsu menggunakan kereta api baik KA cepat CRH dan KA konvensional. Ini juga sewaktu saya bekerja sebgai freelance blogger di travel website meliputi perjalanan KA di China juga untuk travel website tersebut. 

rate_review

Flight details:                                                                                                                                      3 December 2018 (+1)                                                                                                                            China Eastern Airlines                                                                                                       MU5070 Jakarta (CGK) - Shanghai Pudong (PVG)                                                            Scheduled: 23.30 - 06.25 (+1)                                                                                              Actual: 23.33 - 05.53 (+1)                                                                                                       Actual flight time: 5 hour 20 minutes                                                                                           Aircraft: Airbus A330-200 (33H configuration) B-5975

Kita mulai dari Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta tanggal 3 December 2018 di saat-saat terakhir Terminal 2 masih menjadi terminal internasional utama sebelum semuanya pindah ke Terminal 3 Ultimate. Saya juga bernostalgia dengan mengambil banyak foto di Terminal 2 ini.


rate_review

Check-in untuk China Eastern MU5070.  Saya meminta window seat tetapi kata agen check-in saya kalo kursinya sudah penuh meskipun saat itu terasa sepi. 

rate_review

Setelah check-in, saya pergi menuju gate saya di D7. Ini juga beberapa hari sebelum 2E ditutup untuk  internasional dan diganti menjadi domestik dan Batik Air adalah airline pertama yang melayani 2E saat menjadi domestik. Tampak partisi pemisah di 2E setelah imigrasi sudah dipersiapkan. 

rate_review

Karena malam itu saya tidak begitu lapar, saya nongkrong di Starbucks sebentar dan melihat pesawat saya tiba dari Shanghai sebagai MU5069.

rate_review

Setelah itu saya menuju ke gate saya D7 sambil mengenang Terminal 2 di saat-saat terakhir menjadi terminal internasional utama sejak dibukanya tahun 1992. 

rate_review

Penerbangan MU5070 pada malam itu berangkat dari pintu D7 setelah keluar security check. Makanya saya ditegur avsec karena foto gate nya yang dekat dengan security check. 

Saat memasuki ruang tunggu, ada security check lagi yang menggunakan regulasi dari CAAC seperti pengecekan power bank dan lithium battery (power bank saya dirampas di Guangzhou Baiyun Airport beberapa bulan sebelumnya karena tidak ada detail power bank saya pada masa itu). Saat clear di sistemnya akan membunyikan bel yang tidak asing kalo di dengar di bandara-bandara di China. 

Saya meminta ground staff untuk mengubah kursi saya ke window seat dan akhirnya saya dapat juga window seat di penerbangan yang full.

rate_review

Pesawat yang digunakan pada malam itu adalah Airbus A330-200 B-5975 dengan konfigurasi 33H dengan kursi Business Class versi long haul dan Economy Class menggunakan PTV. 

Biasanya pesawat yang dibawa ke Jakarta adalah konfigurasi 332 yang tidak ada PTV di Economy Class biasanya di pesawat yang beregistrasi B-60xx. Saya sebenarnya naik dari Jakarta karena ingin mencoba konfigurasi itu.

Boarding dimulai sebelum jadwal keberangkatan diirngi lagu Annie's Wonderland.


rate_review

Fitur dari kursi Economy Class China Eastern Airlines. Semua berfungsi dengan baik. 

rate_review

Boarding selesai sebelum jadwal keberangkatan dengan pax yang hampir full. Hampir semua pax dalam penerbangan malam itu adalah warga negara PRC. 

Kemudian safety video dimainkan dan diikuti oleh announcer rekaman dari "security team leader" mengenai undang-undang penerbangan di China dan hampir semua maskapai di China menggunakan pre-recorded announcer itu tapi beda suara beda maskapai. 

Pesawat take-off 3 menit dari jadwal keberangkatan. Maskapai China memang sering on-time!

rate_review

Setelah take-off, lampu seatbelt tidak dimatikan sepanjang perjalanan dan itu sengaja pada maskapai China pada masa itu hingga 2019. Kalo mau tahu sudah aman atau tidak, tunggu pramugarinya keluar dari station mereka baru aman. Kalo turbulence, nanti ada announcer. 

Melihat sedikit konten IFE China Eastern setelah take-off.

rate_review

Economy Class cabin of China Eastern A330-200 (forward and rear). 

rate_review

Lavatory. Surprising juga melihat ada sabun padat.

rate_review

Saya memang lebih suka mendengarkan musik daripada nonton film ketika browsing IFE. Salah satunya adalah album Michael Jackson terakhir ketika ia masih hidup yiatu Invincible yang di release tahun 2001 tapi tidak laris padahal lagu-lagunya bagus menurut saya. Diikuti oleh Avril Lavigne album Goodbye Lullaby. Gara-gara itu kalo saya denger lagu2 tersebut jadi ingat naik China Eastern sambil galau mikirin seseorang pada masa itu wkwkwk....

rate_review
rate_review

Sarapan pada pagi itu sekitar 1-2 jam setelah take-off. Kue telur dengan sosis, kentang, dan red beans. Ditemani oleh cruissant, kue, dan buah-buahan. Saya milih Coca-cola untuk minum.

rate_review

Setelah makan pagi, lampu kabin dimatikan untuk penumpang istirahat. Saya minta satu coca-cola lagi.

rate_review

Saya menonton episode China's Mega Project 2 episode KA cepat. Dimulai dari padatnya Guangzhou Railway Station di masa Lunar New Year sehingga harus dibuat KA cepat sebagai ambisi besar China. 

rate_review

Di atas bagian Utara Borneo kalo nggak salah. Sebelum memasuki Laut China Selatan.

rate_review

Suasana kabin Economy Class saat lampu kabin dimatikan.

rate_review

30 menit sebelum mendarat, lampu kabin dinyalakan dan pesawat dipersiapkan untuk mendarat. 

rate_review

Pesawat mendarat di Shanghai Pudong pada pukul 05.53 pagi waktu setempat. 22 menit lebih awal dari jadwal dengan total perjalanan 5 jam dan 20 menit. Setelah itu pesawat taxi menuju Terminal 1 sambil memutar lagu Moonglow by Bandari. Background music digunakan di China Southern dan China Eastern yang enak didengar.


rate_review

Disembarking sambil melewati long-haul Business Class nya pada konfigurasi 33H.

rate_review

Thanks B-5975 for bringing me from Jakarta to Shanghai. Overall it was a smooth flight despite being full. 

Di remote stand terdapat A350-900 Delta yang masih baru pada saat itu. 

rate_review

Setelah itu saya menuju imigrasi dan mangambil bagasi di belt 10. 

Finally I'm back in Shanghai for the second time! 


Next: Shanghai Day 1

4
 Likes

Share

Komentar ( 6 )

El Erief
•   about 7 days ago

Wah Chin Eastern oke ya. Kikira kayak livery nya.. bland biasa ..


Btw emang bener ya, crew airline china mainaland bahasa Inggrisnya jelek?

Ihsan
•   about 7 days ago

Warna UX IFEnya enak dilihat pas gelap. Engga silau hihi. Terima kasih atas TRnya mas. Jadi kangen terbang ke Mainland lagi

Gaudi
•   about 7 days ago
Ihsan
•   about 7 days ago

Warna UX IFEnya enak dilihat pas gelap. Engga silau hihi. Terima kasih atas TRnya mas. Jadi kangen terbang ke Mainland lagi

Iya kekurangan IFE kalo penerbangan red-eye bikin silau. Iya nih saya kangen terbang ke Mainland China juga. Sayang ampe sekarang border masih tutup dan belom ada rencana untuk membuka kembali karena mereka masih belom nyerah untuk aim for Covid-zero. 

black_fdz
•   about 7 days ago

welcome back mas.. lumayan beruntung ya dapet 330 MU yang ada IFE.. kadang yang di assign CGK yang 'domestic config' tanpa tipi

Gaudi
•   about 6 days ago
black_fdz
•   about 7 days ago

welcome back mas.. lumayan beruntung ya dapet 330 MU yang ada IFE.. kadang yang di assign CGK yang 'domestic config' tanpa tipi

Saya malah prefer yang nggak ada PTV karena bisa bernostalgia dan smeakin jarang ditemui hehehe...

Kebetulan saya pernah dapet 332 dan 333 yang configurasi tanpa PTV di rute Singapore-Shanghai

Need help? contact us at contact@indoflyer.net